Liburan di Malang, Iki Ngalam ker !

Lebaran seperti tahun kemarin, mudiknya ke pulau Jawa. Mumpung Kheiza libur sekolah dapet sebulan penuh, jadi pas puasa udah mudik duluan kita ^^. Pulang ke Akung dan Yangti Malang ga ada agenda apa-apa selain momen Lebaran. Tiap kali ke Malang, tiap itu juga biasanya Bunda cuman ndekem aja di rumah. Pernah ada temen yang bilang, kalau ke Malang itu bo’o ya jalan-jalan… explore Malang, kulineran Malang. Yaaa pinginnya sih gitu, tapi tetep aja kalau dah sampe Malang, udah kena hawa dinginnya Malang, langsung deh si penyakit malas dan ngantuk mendera*ngok.

Tapi ke Malang nya kali ini akhirnya diniati buat uklam-uklam ma kulineran. Karena ke Batu sudah mainstream, uklamnya di kota malang aja wes. Toh sejuknya juga ga kalah sama suasana di Batu khan yaa? iyain aja deh.

Ada kawasan kampung yang lagi nge hits yang letaknya ga jauh dari rumah. Mampirlah Bunda dan Kheiza ke sana. Nama kampung itu adalah Jodipan. Kampung ini berada di bawah jembatan di daerah Jodipan, Malang. Kampung ini mulai jadi obyek poto ala instagrammer karena memiliki keunikan pada warna setiap rumahnya. Kalau kamu melewati jembatan Brantas, bakal terlihat banget kampung yang berwarna warni bak pelangi. Serasa bangunan warna-warni di Itali minus kali nya yang kotor mungkin ya *hahaha.

Narsis di kampung Jodipan ^,^

Ga cuman bisa dinikmati dari jembatan aja, kalau kamu mau turun kebawah ke daerah kampungnya juga bisa kok. Banyak banget muda mudi Malang yang selpa selpi disini dengan background tembok warga yang udah dipercantik dengan cat warna-warni. Kampung ini jadi terkesan meriah dan apik. Menarik khan ? ^,^ . Applause n thumb plus like n heart lah buat kampung Jodipan Malang yang sekarang ini.

Beautiful Malang, Beautiful us ^^

Habis dari kampung Jodipan, saatnya kulineran Malang dulu. Gara-gara korban medsos yang penasaran seperti sayah ini *hahaha, akhirnya dapet dua tempat yang pingin banget di icipi, yaitu bakso tengkleng di jalan sigura-sigura dan sop sum-sum di jalan cengger ayam.

Pertama cus dulu nyoba bakso tengkleng, porsinya ga banyak tapi cukuplah untuk ganjel perut :D. Baksonya not bad lah, tengklengnya nih yang bikin plus. Kalau ngomongin bakso memang Malang dan Solo juaranya. Suka ma bakso dari dua kota ini. Sayangnya belum nemu bakso yang murah selama nyoba makan bakso di Malang, hiks. Kurang puas makan bakso tengklengnya, akhirnya berlanjut ke menu kulineran kedua yaitu sop sum-sum cak Kayin. Ini kalo dipikir-pikir selesai puasa’an sebulan, lha kok makanannya langsung yang kolestrolan gini yak TT. Habis lagi pingin bernolstagia dengan sum-sum sapi dan konco-konconya haree.

Bakso tengkleng

Menu dan harga

Karena ini pertama kalinya Kheiza nyobain sumsum tulang sapi, alhasil sumsum di dalem tulang kaki sapi yang gedhe itu akhirnya ludes disruput sama Kheiza semua. Bundanya mah cuman disisain sopnya aja *huaa. Sop sum-sum cak Kayin ini tempatnya memang ga dipinggir jalan utama, kamu masih harus masuk lagi ke dalam gang kecil untuk sampai ke tempat ini. Rame banget yang datang makan, sampai harus nunggu lumayan lama antrinya. Sayang disini ga ada menu bakso sumsum, coba kalau ada yak ! malah sippp dah, makan bakso sambil getuk-getuk ngeluarin sumsum dari tulangnya itu yang bikin enakkk.. *sensasinya tuh disini, didalam tulangnya ^^

The warung Penampakan kaki dan sumsum,slurp Menu dan harga

Puas ma kulineran, akhirnya uklam-uklam ngalamnya ditutup dengan duduk manis nungguin Kheiza main mandi bola. Masih banyak sih tempat-tempat dan kulineran di Malang yang pingin didatengin. Apalagi pantai-pantainya juga ga kalah menarik sama pantai yang ada di Bali. Salah satunya pantai ini ^^.

vote data
comments powered by Disqus